Salah satu sebab orang suka buat refinance rumah adalah untuk mendapat aliran tunai atau cash-out.

Seperti yang kita maklum, bila kita membeli rumah ia adalah satu pelaburan. Selalunya untuk mendapat pulangan dari pembelian rumah ia akan memakan masa yang panjang – antara lima hingga sepuluh tahun.

Dalam tempoh tersebut harga rumah semestinya akan naik dan ini memberi peluang kepada pemilik rumah untuk menjual atau refinance rumah tersebut untuk mendapat aliran tunai.

Selalunya ramai suka refinance rumah dari menjual rumah tersebut, mungkin sebab jika anda refinance rumah, rumah tersebut masih milik anda tetapi jika anda menjual rumah tersebut, anda akan kehilangannya.

Ramai yang bertanya, bolehkan saya refinance rumah dengan bank yang sama?

Jawapannya, terpulang kepada bank.

Ada bank yang membenarkan dan ada juga yang tidak. Untuk mendapat kepastian, anda perlu bertanya kepada bank.

BAGAIMANA NAK BUAT REFINANCE RUMAH DENGAN BANK YANG SAMA?

Katakan anda suka berurusan dengan bank yang sama dan malas nak pindah pinjaman perumahan anda ke bank lain.

Anda ada dua cara untuk membuat refinance rumah dengan bank tersebut.

Cara Pertama, Anda boleh menukar Pakej Perumahan.

Katakan, Pakej pinjaman perumahan anda sekarang adalah Konvensional, anda boleh bertukar ke Pakej Perumahan Islamik.

Disamping itu, anda juga boleh memohon untuk membuat pinjaman yang lebih tinggi untuk mendapat cash-out.

Pihak bank akan memproses permohonan anda dibawah permohonan baru. Selepas selesai memproses permohonan baru, akaun pinjaman perumahan lama akan ditutup. Anda akan diberi akaun pinjaman yang baru. Proses ini seperti refinance ke bank lain.

Tetapi jika anda tidak menukar ke Pakej Perumahan lain dan hanya ingin membuat atau menambah pinjaman, maka anda harus membuat top-up loan, iaitu cara kedua.

Cara Kedua, Membuat Top-up Loan

Top-up loan hanya menambah pinjaman ke atas pinjaman sedia ada.

Contohnya, pinjaman lama ialah RM300,000. Anda ingin mendapat cash-out RM100,000, maka anda hanya membuat top-up loan sebanyak RM100,000 sahaja.

Cara kedua adalah berbeza dengan cara pertama. Dengan cara pertama anda akan membuat pinjaman baru sebanyak RM400,000 manakala cara kedua anda hanya membuat pinjaman sebanyak RM100,000.

MARI KITA LIHAT KEBAIKAN DAN KEBURUKAN

KEBAIKAN MENGGUNAKAN CARA PERTAMA

  • Dapat selarikan kadar faedah akaun lama dan baru.
  • Dapat kadar faedah yang lebih rendah kerana jumlah pinjaman yang tinggi.

KEBAIKAN MENGGUNAKAN CARA KEDUA

  • Proses cara kedua adalah lebih cepat berbanding cara pertama. Jika cara pertama memerlukan 3 bulan, cara kedua mungkin hanya 1.50 bulan sahaja.
  • Kos lawyer fees adalah lebih murah berbandingkan dengan cara pertama kerana jumlah pinjaman yang lebih rendah.

KEBURUKAN MENGGUNAKAN CARA PERTAMA

  • Kos lawyer fees yang lebih tinggi kerana jumlah pinjaman yang tinggi.
  • Mengambil masa yang lebih lama untuk mendapat cash-out dari cara kedua.

KEBURUKAN MENGGUNAKAN CARA KEDUA

  • Mempunyai dua akaun pinjaman perumahan yang berbeza untuk membayar pinjaman perumahan.
  • Jika anda lewat bayar, caj lewat bayar akan dikenakan kepada dua akaun.
  • Kedua dua akaun pinjaman akan mempunyai kadar faedah yang berbeza. Selalunya akaun pinjaman 1 mempunyai kadar faedah yang lebih tinggi dari akaun 2. Maka anda membayar faedah yang tinggi untuk akaun 1.
  • Kadar faedah yang tinggi. Bank akan memberi kadar faedah yang tinggi untuk jumlah pinjaman yang lebih rendah.

KENAPA RAMAI TAK SUKA REFINANCE RUMAH DENGAN BANK YANG SAMA?

  • Ada yang suka bertukar angin ke bank lain kerana pihak bank suka menawarkan kadar faedah yang lebih rendah ke pelanggan baru tetapi liat untuk mengurangkan faedah untuk existing pelanggan.

Jika anda mempunyai majikan, mungkin anda tahu perasaan ini.

Bila anda ingin kenaikan gaji RM200- RM300 dari majikan anda, susah untuk mereka berikan. Tetapi apabila anda pergi interview ke tempat lain, anda ditawarkan kenaikan gaji yang banyak mungkin RM500-600.

Sama juga dengan refinance rumah, existing bank selalu liat untuk memberi kadar faedah yang lebih rendah kepada pelanggan mereka. Oleh itu, ramai yang bertukar bank.

  • Mempunyai pengalaman buruk dengan bank tersebut. Mungkin ada segelintir pelanggan yang mengalami pengalaman buruk seperti dokumen hilang, akaun pinjaman over charged, customer servis yang teruk, dan banyak lagi.
  • Ada yang berpendapat akaun pinjaman dan akaun simpanan tidak harus menggunakan bank yang sama. Ini kerana, jika anda gagal membayar hutang tersebut, setiap bank boleh mengutip hutang mereka dengan menolak dari akaun simpanan anda tanpa perlu memberi notis kepada empunya akaun simpanan. Oleh itu, ramai orang suka memilih dua bank yang berasingan untuk akaun pinjaman dan akaun simpanan mereka

Semoga perkongsian kali ini memberi manfaat kepada anda semua.

Jika anda berminat untuk refinance rumah atau mempunyai soalan mengenai refinance rumah, boleh hubungi kami 012-6946746.

Jika panduan in bermanfaat, mungkin anda berminat untuk membaca artikel seterusnya.

REFINANCE RUMAH LOAN KERAJAAN

Contact Us Today!

1 Step 1
Any Questions? Leave the details here. We'll contact you shortly.
keyboard_arrow_leftPrevious
Nextkeyboard_arrow_right
FormCraft - WordPress form builder